Tersentuh

Jika hendak diceritakan pengalaman mengajar aku, memang terlalu banyak kisahnya walaupun aku baru mengajar dalam jumlah dua tahun. Tidak mungkin dapat ditulis didalam satu entri blog, dan tidak mungkin dapat ditulis dalam satu hari. Aku rasa 99.9% pengalaman tersebut adalah manis, yang 0.01% itu pahit mungkin sebab beberapa pemboleh-ubah (variables) seperti cuaca (panas), haid (walaupun aku lebih emosional waktu ini berbanding waktu lain tapi aku jarang marah), keadaan fasiliti (kelas, komputer) dan sebagainya.

Pada pendapat aku, seorang pengajar yang cemerlang bukan diukur dari tahap pendidikannya, tapi pengalamannya. Maksudku disini adalah, memang pendidikan merupakan salah satu faktor yang penting didalam memastikan si pengajar tahu apa yang diajarnya tetapi jika dibandingkan dengan seorang pengajar mempunyai banyak pengalaman, pengajar yang lebih berpengalaman tersebut akan dapat memberi pengajaran yang lebih efektif kepada para pelajar.

Namun, ini juga terpulang kepada si pengajar yang ‘berpengalaman’ tersebut juga kerana terjadi banyak kisah dimana ‘orang lama’ enggan memberi peluang kepada ‘orang baru’ dalam aspek tanggungjawab, peluang pengajaran dan sebagainya. Alasan ‘makan garam dulu’ selalu digunakan. Pengajar yang kurang berpengalaman tetapi mendapat pendidikan formal juga harus diberi kredit kerana mereka berani mencuba metodologi yang baru atau berani berbanding dengan ‘orang lama’ yang rata-ratanya konservatif dari aspek pengajaran dan pembelajaran. Pepatah ‘oldie is goodie‘ tidak dapat diaplikasikan di dalam semua bidang.

Jadi, aku rasa ‘pengajar yang cemerlang’ mungkin lebih sesuai dikatakan sebagai seorang yang berpengalaman luas serta mempunyai minda dan sikap yang terbuka mengikut arus masa dalam bidang pengajaran dan pembelajaran.

Eh, banyak pula meleret cerita aku hari ini! Padahal tadi aku ingat hanya ingin meletakkan gambar. Ok, nah:

Kad dari pelajar

Skala kad dengan kamus

Kad yang paling besar aku pernah terima seumur hidup ini. Aku amat terkejut sehingga aku memberi komen di dalam kelas, “I’ve never received a card this big, even from guys!” Terima kasih ya! :~|

Di dalam kad

Di dalam kad

Dari kelas yang sama, seorang pelajar menghadiahi aku yang berikutnya:

Portrait aku, rasanya.

Portrait aku, rasanya.

Serupa kah? Mungkin. Jika aku mengurangkan berat badan sebanyak 8kg.

Gambar-gambar tiada kena-mengena dengan catitan hari ini. Tetapi topik adalah untuk gambar-gambar. Pergi fikir (go figure)!

Advertisements

3 responses to “Tersentuh

  1. nice drawing. *-^

  2. wow.. my hunch.. student tu have the hearts for u kot, thats why dia lukis ur potrait 🙂

    talking from experience.. (a shameful one.. hahaha)

  3. Jimmy: bagi pihak student aku, terima kasih.

    Nazreen: Ini pelajar perempuan, dan ya dia sayangkan aku agaknya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s